Menu

Mode Gelap

Bontang · 20 Jun 2022 08:36 ·

e-KTP Digital Berimbas Efesiensi Anggaran, Berikut Sederet Faktanya


					Tampilan QR Code e-KTP pada aplikasi identitas digital.(Tangkapan layar video Direktur Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arif Fakrullah.) Perbesar

Tampilan QR Code e-KTP pada aplikasi identitas digital.(Tangkapan layar video Direktur Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil Kementerian Dalam Negeri Zudan Arif Fakrullah.)

baner disdukcapil

BONTANG, pranala.co – Kepala Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil (Disdukcapil) Bontang, Budiman menilai transisi KTP Elektronik (e-KTP) fisik ke digital dinilai dapat mengefisiensi anggaran.

Sebab, pemkot tak perlu lagi pengadaan tinta ribbon pencetakan e-KTP fisik. Selama ini, menurut dia pembelian tinta cukup mahal, satu tinta ribbon dihargai sekitar Rp 3 juta dan bisa mencetak 500 KTP elektronik.

Sedangkan setiap hari, Disdukcapil Bontang nyaris nyetak KTP elektronik berkisar 100 blangko. Artinya, dalam kurun 10 hari, Budiman menyebut, daerah kucurkan anggaran sebanyak Rp 6 juta untuk pembelian tinta ribbon.

Apabila pembelian tinta dalam setahun sebanyak 50 buah, maka anggaran untuk tinta sebesar Rp 150 juta per tahunnya.

“Itu sudah pasti efisiensi anggaran yang cukup besar dari segi pembelian tinta,” ungkap Budiman.

Sederet Fakta E-KTP Digital

Berikut sederet fakta mengenai e-KTP digital yang kami rangkum dari berbagai sumber.

1. Syarat dan Cara Pembuatan E-KTP Digital

Ada beberapa syarat yang harus dipenuhi masyarakat agar bisa memiliki e-KTP digital yaitu:

  1. Memiliki smartphone
  2. Dapat mengoperasikan smartphone
  3. Daerah pemohon yang ingin membuat e-KTP sudah memiliki koneksi internet.

Lebih lanjut, berikut adalah cara pembuatan e-KTP digital melalui aplikasi Identitas Digital (PPID Kemendagri):

  1. Unduh aplikasi Identitas Digital (PPID Kemendagri) di Google Play Store.
  2. Lakukan registrasi dengan memasukan NIK, alamat email, dan nomor ponsel. 3. Verifikasi data diri Anda melalui face recognition atau pengenalan wajah. 4. Lakukan verifikasi email untuk mengkonfirmasi akun Anda. 5. Setelah verifikasi email berhasil, Anda akan diarahkan kembali ke halaman utama untuk melakukan login kembali.

Setelah login, pengguna akan menemukan menu-menu utama seperti dokumen hasil integrasi dengan NIK pada aplikasi PPID Kemendagri ini. Selain itu data NIK KTP, terdapat data keluarga, dokumen kependudukan, kepemilikan kendaraan, hingga kartu vaksinasi Covid-19.

2. E-KTP Digital Memiliki QR Code

Berbeda dengan jenis KTP yang dikenal masyarakat, e-KTP ini memiliki QR code dan menjadi identitas digital bagi Warga Negara Indonesia. Penggunaan e-KTP digital QR code ini bisa mempermudah masyarakat untuk mengakses data kependudukan melalui ponsel masing-masing.

Direktur Jenderal Kependudukan dan Catatan Sipil Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh mengatakan, pembuatan e-KTP digital membutuhkan ponsel pintar dan koneksi internet.

3. E-KTP Digital Tidak Langsung Menggantikan KTP elektronik

Melansir laman dukcapil.kemendagri.go.id, e-KTP digital sebagai identitas digital tidak serta merta menghapus penggunaan KTP elektronik. Zudan menjelaskan bahwa Dukcapil akan menerapkan prinsip pelayanan dua jalur. “Dukcapil tetap menerapkan prinsip double track system services, pemberian layanan dengan dua jalur. Layanan digital dan layanan secara fisik manual,” tuturnya.

Dinas Dukcapil di seluruh Indonesia juga masih akan tetap memberikan pelayanan pencetakan KTP elektronik.

4. E-KTP Digital Menyasar Penduduk Milenial

Zudan menyebut identitas digital ini hanya bisa diterapkan kepada mereka yang bisa mengoperasikan ponsel pintar atau smartphone. Hal ini berlaku khususnya untuk kalangan milenial yang sebagian besar sudah terbiasa menggunakan ponsel pintar dalam beraktivitas sehari-hari.

“Penduduk milenial kita, yang umurnya 17-35 tahun hampir semuanya bisa (mengoperasikan smartphone). Nanti yang umur dari 45-55 kita ajari smartphone. Nah, yang kakek-nenek kita belum bisa, enggak apa-apa, tapi tetap kita layani cetak fisik data,” jelas Zudan, seperti dikutip dari laman dukcapil.kemendagri.go.id.

5. Solusi Jika E-KTP Digital Hilang

Zudan juga menjelaskan jika setelah e-KTP digital diberlakukan maka identitas digital akan melekat pada ponsel yang digunakan.

Sehingga apabila ponsel dimiliki hilang maka warga harus segera melapor ke Dukcapil setempat untuk mengirimkan e-KTP digitalnya ke perangkat baru.

“Kalau HP hilang, ikut hilang juga identitas (e-KTP) digitalnya itu. Nanti minta lagi ke Dukcapil, dikirim ke nomor HP yang baru,” jelas Zudan. (ADS/re)

Artikel ini telah dibaca 7 kali

Avatar of Suriadi Said badge-check

Editor

Baca Lainnya

Fenomena Langka! Gerombolan Lumba-Lumba Terlihat di Perairan Malahing

1 Juli 2022 - 17:58

Fenomena Langka Gerombolan Lumba Lumba Terlihat di Perairan Malahing

Lagu Bawasir dan Pelesiran, Dua Inovasi Pelayanan Administrasi Kependudukan bagi Warga Pesisir Bontang

1 Juli 2022 - 15:29

Inovasi ini memudahkan catin melakukan perubahan status pada Kartu Tanda Penduduk elektronik e KTP dan pembuatan Kartu Keluarga KK baru. 1

“Demi Kekasihku”, Status Pengantin Baru Langsung Berubah

1 Juli 2022 - 09:57

Demi Kekasihku Status Pengantin Baru Langsung Berubah 1

Pupuk Kaltim Klaim Sudah Transparan Soal Dana CSR

1 Juli 2022 - 08:11

Pupuk Kaltim Klaim Sudah Transparan Soal Dana CSR

Aksi Demonstrasi Pupuk Kaltim Berjalan Damai, Pendemo Pungut Sampah

30 Juni 2022 - 17:36

Usai Demonstrasi Masyarakat Bufferzone Menggugat Punguti Sampah

Demi Isi Perut, Mencuri 8 Motor di Kutai Timur

30 Juni 2022 - 16:55

Untitled design 8 1
Trending di Bontang