Divaksin Covid-19, Bupati Paser: Enggak Ada Rasanya Kok, Aman

Bupati Paser dr. Fahmi Fadli saat menjalani vaksinasi COVID-19 tahap pertama di ruang VIP Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Panglima Sebaya, Rabu (3/3). (Antaranews Kaltim/R.Wartono)

BUPATI Paser dr. Fahmi Fadli dan Wakil Bupati (Wabup) Syarifah Masitah Assegaf menjalani vaksinasi COVID-19 tahap pertama di ruang VIP Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Panglima Sebaya, Rabu (3/3).

Selain dua pimpinan daerah tersebut, para kepala Organisasi Perangkat Daerah, anggota DPRD, jajaran Kejaksaan Negeri dan pejabat pelayanan publik lainnya juga menjalani vaksinasi.

Sebelum divaksin, Bupati dan Wabup Paser menjalani tahapan skrining untuk memastikan yang bersangkutan memenuhi syarat mendapatkan vaksin. Usai divaksin Bupati Paser dr. Fahmi Fadli mengimbau kepada masyarakat jangan khawatir dan takut divaksin.

“Setelah diobservasi selama 30 menit, saya tidak merasakan adanya gejala apa-apa sakit pun tidak, jadi bila nantinya tahapan untuk masyarakat umum diimbau jangan takut dan jangan khawatir karena kami sudah merasakannya,” katanya.

Fahmi berharap dengan vaksinasi dapat mengendalikan penyebaran COVID-19 khususnya di wilayah Kabupaten Paser.

Sementara Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Paser Amir Faisol mengatakan vaksinasi tahap kedua diberikan kepada 3.000 pejabat daerah dan pegawai instansi pelayan publik.

“Sekitar 3.000 pejabat daerah dan pegawai pelayan publik yang akan divaksin untuk tahap kedua ini,” kata Amir.

Sebelumnya, kata Amir, pelaksanaan vaksinasi pelayanan publik sudah dilaksanakan di beberapa puskesmas dan klinik. Dia memastikan vaksinasi tidak memiliki efek samping yang berarti sehingga masyarakat tidak perlu ragu untuk divaksin.

“Jika ada efek lain itu terjadi hanya bersifat sementara dan memang itu hal yang biasa dalam setiap pelaksanaan imunisasi. Penyuntikan vaksin dan observasi selama 30 menit untuk melihat apakah ada gelaja yang muncul setelah pemberian vaksin,” ujarnya.

 

 

 

[ANTARA]

More Stories
Paslon Pilkada Samarinda Ini Batal Ajukan Gugatan ke MK