446 Napi di Rutan Samarinda Terima Remisi, 9 Orang Bebas

IMG 20220502 224841
9 warga binaan yang bebas langsung sujud syukur, Senin 2 Mei 2022

pranala.co – Kemenkumham memberikan masa potong hukuman atau remisi Idulfitri kepada 446 orang warga binaan pemasyarakatan (WBP) Rutan Kelas IIA Samarinda. Sembilan di antaranya langsung bebas dan sujud syukur. Pemberian remisi tahun ini terbesar sepanjang sejarah Rutan.

Remisi dari Kemenkumham dibacakan langsung Kepala Rutan Kelas IIA Samarinda Alanta Imanuel Ketaren usai Salat Idulfitri. Dari 446 orang itu 429 orang di antaranya adalah WBP laki-laki.

Alanta merinci dari 446 orang yang menerima remisi, 162 orang di antaranya berdasarkan PP No 99/2012, di mana 9 orang di antaranya mendapatkan RK-II atau langsung bebas di Hari Raya Idulfitri.

“Sembilan yang bebas, dua di antaranya WBP program integrasi dan tujuh lainnya masih aktif sebagai WBP,” kata Alanta, ditemui usai pemberian remisi, Senin.

Remisi yang diterima WBP bervariatif mulai dari 15 hari sampai 2,5 bulan. Tahun ini pemberian remisi terbesar di Rutan Samarinda. Sebab, semua yang memenuhi syarat diusulkan mendapatkan remisi. Tidak ada tebang pilih.

“Kalau memenuhu syarat administratif dan substantif, semua kita usulkan dapat remisi,” ujar Alanta.

Kriteria yang berhak mendapatkan remisi di antaranya sudah menjalani 6 bulan hukuman setelah inkrah, berkelakuan baik dan rutin mengikuti kegiatan dalam Rutan.

Untuk diketahui, Rutan Samarinda sendiri dihuni sekitar 1.288 WBP. Di mana sekitar 700 orang di antaranya beragama Islam.

Sembilan orang yang menerima remisi bebas meluapkan kebahagiaannya dengan sujud syukur saat keluar dari Rutan sekitar pukul 08.40 WITA.

M Rizki Saputra misalnya. Pemuda 26 tahun itu menerima remisi bebas setelah hampir 1 tahun 3 bulan menjalani masa hukuman di Rutan Samarinda.

“Vonis saya 1 tahun 6 bulan kasus 365 (pasal 365 KUHP tentang Pencurian dengan Kekerasan). Alhamdulillah dapat remisi bebas, saya senang sekali,” kata Rizki.

Usai bebas Rizki berencana akan pulang ke kampung di Muara Kaman, Kutai Kartanegara, untuk bertemu kembali dengan ibu dan keluarganya.

InsyaAllah saya ikut Ibu dan kakak saya di kampung, tidak lagi mengulangi perbuatan saya seperti ini. Rencana besok saya pulang ke kampung,” terang Rizki.

“Selama saya di sini (Rutan), Alhamdulillah baik-baik dan saya dibina. Saya jalani dengan ikhlas. Keluarga saya belum tahu saya bebas. Ini kejutan,” tutup Rizki. (na/id)

More Stories
IMG 20220509 184144
Ketua DPRD Bontang Minta ASN Produktif Lagi usai Libur Lebaran