Dikukuhkan Pagi Ini, Berikut Lima Pjs Pengganti Wali Kota/Bupati Kutim, Mahulu, Bontang, Kubar, dan Berau

PRANALA.CO, Samarinda – Nama-nama pejabat sementara (Pjs) Kepala Daerah menggantikan kepala daerah yang cuti karena mencalonkan diri kembali di Pilkada 2020 telah dirilis Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri). Termasuk, Pjs Kepala Daerah yang ditugaskan di 5 Kabupaten Kota se-Kaltim.

Kepala Biro Humas Setda Provinsi Kaltim HM Syafranuddin pun mengakui sudah menerima salinan Surat Keputusan dari Menteri Dalam Negeri, Pjs yang telah ditunjuk untuk menggantikan 5 kepala daerah dan akan dikukuhkan Sabtu, (26/9/2020).

“Sudah ada. Kami sudah menerima salinan SK-nya dan mereka akan dikukukan hari ini,” kata Syafranuddin, Sabtu (26/9/2020) pagi ini.

Berikut Pjs 5 daerah di Kalimantan Timur;
  1. Ir Riza Indra Riadi MSi, Kepala Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi Kaltim sebagai Pjs Wali Kota Bontang
  2. Dr Drs Moh Jauhar Efendi MSi, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Setda Kaltim sebagai Pjs Bupati Kutim
  3. Drs Gede Yusa SH Kepala Satpol PP Provinsi Kaltim sebagai Pjs Bupati Mahulu
  4. HM Syirajudin SH MT, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintah Desa Kaltim sebagai Pjs Bupati Kubar
  5. Muhammad Ramadhan MMT, Sekretrais DPRD Kaltim sebagai Pjs Bupati Berau

Informasi, penunjukkan Pjs ini berdasarkan ketentuan Pasal 70 ayat (3) Undang-Undang Nomor 10 Tahun 2016 tentang Perubahan Kedua atas Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2015 tentang Penetapan Peraturan Pemerintah Pengganti Undang-Undang Nomor 1 Tahun 2014 tentang Pemilihan Gubernur, Bupati, dan Walikota menjadi Undang-Undang, bahwa kepala daerah dan/atau wakil kepala daerah yang akan ikut kontestasi pilkada harus cuti diluar tanggungan negara serta melepaskan hak-hak fasilitas yang terkait dengan jabatannya.

“Kemendagri menugaskan 4 Pjs gubernur dan 133 Pjs bupati/wali kota dalam Pilkada Serentak 2020,” kata Direktur Jenderal Otonomi Daerah Kemendagri Akmal Malik, melalui keterangan tertulis, Jumat, 25 September 2020.

Selanjutnya, untuk menjamin keberlangsungan penyelenggaraan pemerintahan di daerah, mewujudkan tertib administrasi, dan kepastian hukum serta menjaga stabilitas pemerintahan daerah pada masa pelaksanaan kampanye pemilihan kepala daerah dan wakil kepala daerah, Pemerintah Pusat mengatur dan menetapkan Penjabat Sementara.

Pjs adalah pejabat tinggi madya/setingkat atau pejabat tinggi pratama yang ditunjuk oleh Menteri untuk melaksanakan tugas gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati, wali kota dan wakil wali kota karena gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati, wali kota dan wakil wali kota Cuti di Luar Tanggungan Negara, untuk melaksanakan Kampanye gubernur dan wakil gubernur, bupati dan wakil bupati, wali kota dan wakil wali kota. (*)

More Stories
VIDEO: 6.112 Orang di Kalimantan Timur Sembuh dari Covid-19