Pandemi Ubah Target Balik Modal Jalan Tol Balikpapan-Samarinda

oleh -
Progres pembangunan Jalan Tol Balikpapan-Samarinda di Kilometer 13 Jalan Soekarno-Hatta, Kota Balikpapan, Kalimantan Timur, Rabu (28/8/2019).

PEMBERLAKUKAN tarif Jalan Tol Balikpapan-Samarinda di tengah pandemi Covid-19 menghadapi tantangan untuk mencapai balik modal sesuai target. Lalu lintas kendaraan tak sesuai prediksi mengingat masih adanya berbagai pembatasan untuk menekan angka penularan Covid-19.

Tarif tol pertama di Kalimantan itu ditetapkan sesuai Keputusan Menteri PUPR Nomor 534/KPTS/M/2020. Sebanyak tiga seksi dari lima seksi mulai dikenai tarif pada 14 Juni 2020.

Seksi yang bertarif itu adalah seksi II, III, dan IV sepanjang 64,87 kilometer dari Kecamatan Samboja, Kutai Kartanegara, hingga Jembatan Mahkota II Samarinda. Tarif untuk golongan I hingga golongan V mulai Rp 75.000 sampai Rp 167.000 sesuai jarak yang ditempuh.

Direktur Keuangan dan Administrasi PT Jasamarga Balikpapan Samarinda (JBS) Adik Supriatno, dalam konferensi pers daring, di Balikpapan, Rabu (10/6/2020), mengatakan, target awal Tol Balikpapan Samarinda selesai pada 2018. Namun, karena ada masalah geoteknik, seperti tanah lunak dan tanah longsor,  waktu pengerjaan molor hingga 2020.

Hal itu membuat tambahan investasi yang semula Rp 9,97 triliun untuk lima seksi bertambah menjadi Rp 12 triliun. Penghitungan biaya tol juga naik dari  sebelumnya Rp 1.000 per kilometer menjadi Rp 1.280 per km untuk golongan I.

Selain itu, lalu lintas kendaraan di jalan tol selama masa tak berbayar sejak Desember 2019 juga tidak sesuai target. Hal itu diduga dipengaruhi oleh pembatasan mobilitas orang dan kendaraan selama pandemi Covid-19.

PT JBS berasumsi kendaraan yang akan melintas sebanyak 10.000 kendaraan per hari. Saat awal pembukaan gratis, target itu tercapai, terutama di akhir pekan. Namun, sejak Maret 2020, jumlah kendaraan menurun perlahan dari 7.000 kendaraan per hari menjadi 3.000-5.000 kendaraan per hari.

”(Dengan kondisi seperti itu) ditargetkan mencapai break even point (balik modal) dalam 25 tahun dari sebelumnya 20 tahun. Itu juga dengan konsesi tambahan yang semula 40 tahun menjadi 45 tahun,” kata Adik.

Ia mengatakan, sosialisasi kepada masyarakat menjadi kunci agar jalan tol bisa menjadi alternatif bagi warga yang melintas dari Balikpapan menuju Samarinda atau sebaliknya. Adik memastikan, meski target kendaraan yang melintas belum sesuai target, layanan jalan tol tidak akan berkurang.

Jika melalui jalan lintas kota, perjalanan dari Samboja menuju Jembatan Mahkota 2 Samarinda membutuhkan waktu 2-3 jam. Namun, jika melalui jalan tol, rute itu bisa ditempuh 1-1,5 jam. Hal itu diharapkan bisa menjadi pilihan bagi warga yang ingin menghemat jarak tempuh.

Kepala Badan Pengatur Jalan Tol Danang Parikesit mengatakan, lalu lintas kendaraan diharapkan kian meningkat setelah pandemi Covid-19 berakhir. Sambil menunggu pandemi berakhir, layanan dan fasilitas di jalur tol juga ditingkatkan.

”Yang lebih penting pada saat operasi adalah bersama dengan pemda melakukan pengembangan di tempat istirahat. Bersama bank daerah juga bisa kerja sama untuk meningkatkan mutu produk (yang dijual di tempat istirahat) sehingga akan banyak kesempatan yang muncul,” kata Danang.

Target tersambung

Secara keseluruhan, panjang Jalan Tol Balikpapan Samarinda adalah 97,99 km yang dibagi menjadi lima seksi, yaitu seksi V ruas Sepinggan-Balikpapan (11,09 km), seksi I ruas Balikpapan-Samboja (22,03 km), seksi II ruas Samboja-Muara Jawa (30,98 km), seksi III Muara Jawa-Palaran (17,30 km), dan seksi IV Palaran-Samarinda (16,59 km).

Sebelumnya, proyek strategis nasional itu ditargetkan terhubung pada Mei 2020. Namun, karena ada permasalahan geoteknik dan pembebasan lahan di seksi I dan V, target itu kembali molor. Kelima seksi itu ditargetkan rampung seluruhnya pada akhir Juni ini.

Kepala Seksi Jalan Bidang Bina Marga Dinas PUPR & Perumahan Rakyat Provinsi Kaltim Hariadi mengatakan, seksi I yang dikerjakan pihaknya masih dalam masa pemeliharaan. ”Selain itu, masih ada perbaikan pada pengerjaan rigid, aspal, pembersihan longsoran, dan perkuatan timbunan badan jalan. Target selesai seluruhnya di seksi I pada akhir bulan ini,” katanya. (kompas)

No More Posts Available.

No more pages to load.