Wow! Debu Ini Dilelang Rp11 Miliar

Memiliki partikel tajam yang bisa menyebabkan kematian jika dihirup

png 20220507 135112 0000
Sumber Foto: Www.bonhams.com

pranala.co Sampel debu Bulan mikroskopis dari misi Apollo 11 yang dikumpulkan oleh astronaut Neil Armstrong, berhasil dilelang seharga 504.375 dolar AS atau sekitar Rp 7,1 miliar.

Rumah lelang Bonhams melelang debu Bulan tersebut sebagai bagian dari Penjualan Sejarah Luar Angkasa yang diadakan pada Rabu (13/4/2022) di New York.

Jumlah tersebut jauh di bawah perkiraan pra-lelang Bonhams sebesar 800.000 hingga 1,2 juta dolar AS.

“Sampel debu Bulan ini dikonfirmasi NASA menjadi bagian dari sampel Bulan pertama yang dikumpulkan oleh astronaut Apollo 11,” kata Ian Ehling, direktur buku dan manuskrip Bonhams, sebelum membuka penawaran dengan harga 200.000 dolar AS.

Lelang tersebut dimenangkan setelah menerima tujuh tawaran, di mana nama pemenang tidak disebutkan.

Penjualan sukses ini menandai akhir dari sejarah panjang yang rumit untuk sampel debu Bulan tersebut.

Sampel tersebut sebelumnya ditemukan di lapisan tas yang digunakan untuk menampung sampel Bulan pertama.

Partikel debu Bulan digunakan oleh kurator NASA untuk menentukan bahwa kantong tersebut digunakan pada misi Apollo 11 setelah dijual dilelang pemerintah pada 2015.

Setelah NASA menolak untuk melepaskan tas tersebut, rangkaian gugatan diajukan oleh pemenang lelang dan membuat tas sampel menjadi milik pembeli.

Sengketa hukum selanjutnya berakhir dengan NASA menyerahkan sampel uji setelah kantong itu dilelang seharga 1,8 juta dolar AS pada 2017.

NASA umumnya menyatakan bahwa sampel Bulan yang diperoleh Apollo adalah harta nasional dan bukan untuk kepemilikan pribadi. Namun pengecualian telah dibuat untuk kenang-kenangan yang disimpan astronot.

Sampel kontingensi Apollo 11, yang mencakup 492 gram material sebesar 0,4 inci serta 12 fragmen batu yang lebih besar dari 0,4 inci tetap disimpan oleh NASA. Dilansir dari Space.com, penjualan legal material Bulan yang diambil astronaut jarang terjadi.

svg%3E
Paling Mahal di Dunia, Debu Ini Dilelang Rp 11 Miliar (Sumber: USA Today)

Sebelumnya pada 2018, rumah lelang Sotheby melelang satu-satunya debu Bulan lepas dan tiga kerikil yang dibawa kembali oleh robot penjelajah Luna 16 milik Uni Soviet pada 1970.

Tak hanya melelang sampel debu Bulan, Bonhams juga melelang artefak dari peluncuran satelit Sputnik pertama di dunia, tanda tangan astronaut, dan beberapa foto.

Terlihat Sangat Kecil

Tampak debu bulan itu terlihat halus dan sangat kecil, hingga Bonhams pun tak dapat menentukan total beratnya.

Debu bulan ini ternyata memiliki partikel tajam yang dapat melukai atau bahkan menyebabkan kematian jika dihirup.

Partikel debu tersebut dijual bersama dengan benda luar angkasa lainnya, termasuk artefak dari peluncuran Sputnik, serta tanda tangan dan foto para astronot. (red)

More Stories
PicsArt 11 20 04.50.37
Neni: Pengangguran Tinggi di Bontang Warisan Pemerintah Sebelumnya