Politisi Golkar Ini Minta Publik tak Sebar Foto Ledakan Gereja Katedral

  • Whatsapp
Anggota DPRD Bontang, Yassier Arafat.

PRANALA.CO – Anggota DPRD Bontang, Kalimantan Timur Yassier Arafat meminta masyarakat tidak menyebarkan foto dan video pascaledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral, Kota Makassar, Sulawesi Selatan, melalui berbagai media.

Pihaknya terus mendorong seluruh lapisan masyarakat. “Tolong dong jangan sebarkan video-videonya, foto-fotonya apalagi dengan gambar yang mengerikan itu, tolong paham betul,” ujarnya Ahad (28/3/2021).

Bacaan Lainnya

Yassier mengimbau masyarakat saat ini agar lebih mengutamakan empati dengan tidak menyebarkan foto maupun video yang terkait dengan ledakan bom bunuh diri tersebut.

“Hari ini kita berduka ya, ada lagi kejadian bom yang tentu saja pasti tidak bertanggung jawab,” ujar politisi Golkar itu.

Terkait dengan ledakan bom bunuh diri di Gereja Katedral tersebut, dia pun meminta agar seluruh komponen waspada dan lebih berhati-hati, termasuk agar petugas keamanan juga bersiaga.

“Terpenting sebenarnya dari masyarakat. kenapa kita semuanya tidak bisa saling menjaga, saling menghormati pada kondisi ini,” kata dia.

Terlepas dari itu, Yassier mendorong para penegak hukum tidak ragu mengusut hingga tuntas pelaku bom bunuh diri yang dilakukan oleh pihak tidak bertanggung jawab.

“Tentu penegak hukum jangan ragu-ragu, sekali lagi penegak hukum tidak boleh ragu-ragu untuk diusut tuntas dan diselesaikan dengan hukum yang ada di republik ini,” ujarnya.

Seperti diberitakan sebelumnya, insiden ledakan yang diduga bom bunuh diri terjadi di pintu gerbang Gereja Katedral Makassar, Jalan Kajaolalido, Kelurahan Baru, Kecamatan Ujung Pandang, Kota Makassar, pada Ahad sekira pukul 10.30 WITA.

Dilaporkan ada 14 orang korban luka termasuk petugas gereja dan jemaat masih dirawat di tiga rumah sakit, sementara potongan jenazah pengebom bunuh diri masih diselidiki identitasnya. [ADS]

Pos terkait