Lonjakan Harga Pangan dan Tiket Pesawat Picu Inflasi di Kaltim

PERLAHAN-LAHAN harga kebutuhan bahan pokok meningkat setelah tiga bulan merosot. Penyebabnya karena pandemik virus corona atau COVID-19 serta pembatasan sosial. Kenaikan ini juga memancing terjadinya inflasi di Kaltim.

“Indeks Harga Konsumen (IHK) Kaltim pada Juni 2020 tercatat mengalami inflasi sebesar 0,22 persen (mtm), sedikit lebih tinggi dibandingkan 0,21 persen (mtm) pada bulan sebelumnya,” ucap Kepala Kantor Perwakilan (KPw) Bank Indonesia (BI) Kaltim, Tutuk SH Cahyono dalam keterangan persnya, Kamis (2/7) sore.

Sementara untuk inflasi tahun kalender pada Juni 2020 tercatat di level 0,85 persen (ytd). Lalu tingkat inflasi tahunan Kaltim pada Juni tercatat sebesar 1,52 persen (yoy/year on year), lebih rendah dibandingkan tingkat inflasi nasional sebesar 1,9 persen (yoy).

Berdasarkan pengeluarannya, inflasi Juni ini bersumber dari kelompok makanan, minuman, dan tembakau dan transportasi. Masing-masing kelompok ini alami inflasi sebesar 1,28 persen (mtm/month to month) dan 0,35.

“Meskipun aktivitas ekonomi belum sepenuhnya berjalan baik, tapi dibukanya kembali restoran dan pusat perbelanjaan secara terbatas turut meningkatkan permintaan sehingga mempengaruhi inflasi Kaltim,” ujarnya.

Berdasarkan komoditasnya, daging ayam ras, bawang merah dan angkutan udara menjadi tiga komoditas yang memberikan andil terbesar dengan inflasi di Kaltim. Naiknya harga daging ayam ras sejalan dengan peningkatan permintaan di tengah kurangnya pasokan dari peternak. Hal ini dikarenakan merosotnya nilai daging ayam pada April lalu, bikin peternak menunda proses pengeraman telur sehingga berdampak pada penurunan pasokan ayam ras periode ini.

“Sementara harga bawang merah juga demikian. Penyebabnya pasokan komoditas ini lambat masuk setelah Lebaran,” terangnya.

Pada awal Juni 2020, harga bawang merah sempat menyentuh Rp67.5 ribu per kilogram namun berangsur-angsur turun menjadi Rp48.9 per kg. Tak hanya itu, kata dia, inflasi ini juga terjadi seiring penerapan fase relaksasi. Itu tampak dari meningkatnya harga tiket pesawat seiring kenaikan permintaan masyarakat menggunakan moda transportasi udara ini. Walaupun dalam prosesnya ada syarat yang cukup ketat dengan mewajibkan rapid dan swab test.

“Pemenuhan konsumsi bahan makanan dari luar daerah, juga bikin Kaltim lebih rentan mengalami inflasi dibandingkan daerah produsen,” pungkasnya. (*)

More Stories
VIDEO: 6.112 Orang di Kalimantan Timur Sembuh dari Covid-19